jump to navigation

Renungan untuk kita semua… 19 April 2010

Posted by admin in Uncategorized.
trackback

Jangan sesali apa yang sudah pergi. Jangan tangisi apa yang sudah tiada. Tetapi bangkitlah dan bina kembali apa yang telah hilang dan pergi.

Jika anda berkerja kerana wang, anda tidak akan kaya kerananya. Tetapi jika anda menyintai perkerjaan yang anda lakukan, kejayaan itu akan menjadi milik anda.

Kita sering melihat derita hari ini, tapi kita jarang ingat kebahagian untuk esok hari, jadi belajarlah untuk menghargai apa yang kita miliki hari ini, kerana kita tak akan dapat mencapai penghargaan untuk esoknya jika semuanya telah tiada.

Anda mungkin ditipu jika terlalu mempercayai, tetapi hidup anda akan terseksa jika tidak cukup mempercayai.

Ketika anda melontarkan sesuatu dalam kemarahan, kata-kata itu meninggalakn bekas seperti lubang di hati orang lain. Ibarat menusuk pisau ke dalam dada dan mencabutnya. Tidak kira berapa kali kamu meluahkan kata-kata maaf, luka itu akan tetap ada.

Kemaafan mungkin terlalu berat untuk diberikan kepada mereka yang telah melukakan hati kita, tetapi hanya dengan kemaafan dapat mengubati hati yang terluka.

Seseorang itu harus cukup rendah hati untuk mengakui kesalahannya, cukup bijak untuk mengambil manfaat dari kegagalannya dan cukup berani untuk memperbetulkan kesilapannya.

Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu lakukan dan jadilah seperti apa yang kamu impikan kerana kita hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan apa yang kita inginkan.

Masa depan yang cerah berdasarkan pada masa lalu yang telah dilupakan. Kita tidak akan dapat melangkah dengan baik dalam kehidupan sehingga kita melupakan kegagalan dan rasa sakit hati lalu.

Dunia ini umpama lautan yang luas dan kita adalah kapal yang belayar di atasnya. Telah banyak kapal yang karam di dalamnya. Andai muatan kita adalah iman, dan layarnya adalah takwa nescaya kita akan terselamat dari tersesat di lautan hidup ini.

Hiduplah seperti lilin yang akan menerangi orang lain, janganlah hidup seperti duri mencucuk diri dan menyakiti orang lain.

Akal itu menteri yang menasihati, hati itu adalah raja yang menentukan, harta itu adalah tamu yang akan berangkat, kesenangan itu suatu masa yang akan ditinggalkan.

Harta yang paling menguntungkan adalah sabar, teman yang paling akrab adalah amal, pengawal yang paling waspada adalah diam, bahasa yang paling manis adalah senyum dan ibadah yang paling indah adalah khusyuk.

Hidup memerlukan pengorbanan, pengorbanan memerlukan perjuangan, perjuangan memerlukan ketabahan, ketabahan memerlukan keyakinan, keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagian.

Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal, tetapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah.

Sumber: linncomel.com

%d bloggers like this: